Categories
Serba-serbi

Negri, Antara Sepak Bola dan Perlawanan Kelas

Antonio Negri, ahli teori paling kiri, filsuf 72 tahun, ‘ahli’ sepak bola dan pendukung AC Milan. Keyakinannya: Hidup revolusi dan Azzuri!

Pada Juni 2006, Antonio Negri berbincang dengan Renaud Dely dan Rico Rizzitelli, dua jurnalis dari Liberation, mengenai sepak bola, fordisme, dan perjuangan kelas. 

Diterjemahkan dari bahasa Spanyol oleh Guio Jacinto. Antonio Negri, ahli teori paling kiri, filsuf 72 tahun, ‘ahli’ sepak bola dan pendukung AC Milan. Keyakinannya: Hidup revolusi dan Azzuri!

Diterjemahkan dari bahasa Inggris ke bahasa Indonesia untuk Kedai Resensi Surabaya oleh Reza Maulana Hikam.

P = Pewawancara, N = Negri

P: Bagaimana mungkin Anda, seorang filsuf Marxis, pemikir radikal dan ahli teori gerakan alter-globalisasi, mendukung AC Milan, klub milik Silvio Berlusconi?

N: Itulah mengapa saya tidak bisa pergi! Saya adalah budak hasrat saya! Sebelumnya, orang-orang di kanan dan di kiri akan mendukung Inter dan Milan masing-masing. Hal itu sejajar dengan komitmen politik mereka. Namun sekarang hal itu jauh lebih membingungkan. Pengorganisasian perekonomian dari klub (sepak bola) tidak perlu dianggap serius. Saya suka AC Milan karena ia adalah klub ayah saya dan anak-anak saya. Sebelumnya saya terlibat dalam pembentukan Brigate Rossonere*, yang tidak ada hubungannya dengan Brigate Rosse di tahun 1960-an. Kami adalah pengikut sayap kiri dan kami menempatkan diri kami sendiri di ujung selatan stadion. Saya memiliki tiga anak dan mereka semua adalah ‘Milanistas’. Putri saya menikah dengan seorang ‘Interista’, yang menyebabkan banyak masalah (bercanda…). Hal itu membuatku senang saat mereka berpisah. Bagaimanapun, sepak bola tidak lebih dari sebuah permainan…

P: Bagi Berlusconi, sebagai pemilik AC Milan, apakah itu juga sebuah permainan?

N: Sebagian, ya. Tidak diragukan lagi, dia ingin menggunakan klub untuk mendapatkan kekuasaan dalam politik. Namun, simpati dan dukungan dalam olahraga sulit diterjemahkan ke dalam politik. Masih ada batasan. Berlusconi adalah anjing gila. Meskipun demikian, dia selalu sangat berhati-hati untuk tidak mencampurkan keduanya secara berlebihan. Dia tahu itu bisa merugikan dia jika tim kalah.

P: Tapi politik juga dalam olahraga. Stadion Milan dinamai Giuseppe Meazza*, kapten dari ‘regu fasis’ tahun 1938…

N: Fasisme seringkali bermain sepak bola, seperti halnya semua orang di era itu. Lihatlah foto-foto tim: mereka semua mengangkat tangan. Ia adalah olahraga nasional dan hal itu selama masa kediktatoran. Fasisme Italia sesuai dengan momen yang tepat; awal Fordisme, industrialisasi yang dipaksakan dan disamaratakan.

P: Seorang pemain seperti Paolo Di Canio, dari Lazio di Roma, terus memberikan hormat pada para fasis…

N: Itu adalah rasisme dan provokasi… seperti Le Pen! Dengar/pahami: Saya tidak ingin membela ‘fasisme historis’. Tetapi kenyataannya adalah ia beradaptasi dengan situasi tertentu dan turut menentukan dalam pembangunan di Italia, sebuah transisi. Sama seperti Stalinisme yang beradaptasi dengan transformasi tertentu dalam masyarakat Rusia. Tetapi kaum fasis dan Stalinis saat ini adalah bajingan. Lazio adalah tim yang terikat dengan ekstrim kanan. Gianfranco Fini*, mantan wakil presiden (dewan lokal) adalah pelindung mereka. Tim-tim lain, jauh lebih disukai, terikat ke yang paling kiri; seperti kasusnya dengan Livorno. Jika Anda ingin bersenang-senang, temui mereka. Mereka sangat orisinal … penuh nostalgia, dari ekstrem kiri.

P: Apakah fenomena hooligan juga menyatakan bahwa politik ‘menyerang’ olahraga?

N: Hal itu bukan fenomena yang hanya terjadi di kegiatan olahraga. Kaum fasis mencoba mengubah hal-hal positif yang dilakukan orang-orang. Mereka melakukannya dengan hubungan sosial yang diciptakan oleh kaum progresif dan juga dengan sepak bola. Menurut saya fasisme adalah pangkal atau akar dari hooliganisme. Ini berkaitan dengan, atau terkait dengan, sebelum apapun, fenomena yang terkait dengan kekerasan di perkotaan. Misalnya, drama Heysell datang dari luar. Hal itu seperti meteorit yang jatuh ke atas stadion. Bisa jadi sepak bola adalah wilayah yang menguntungkan, tetapi perlu dibedakan antara wilayah yang menguntungkan dan penyebabnya. Penyebabnya adalah ‘di luar’ atau di berada di bagian luarnya. Sepak bola tidaklah bersalah.

P: Pada kesempatan referendum konstitusi Eropa, Anda memutuskan untuk memilih ‘ya’, dari halaman Pembebasan karena perjanjian itu, yang menurut Anda, akan berkontribusi untuk ‘menghancurkan negara-bangsa yang bodoh ini’. Bagaimana dengan sepak bola? Apakah Anda berpihak pada G14, yang mempertanyakan keberadaan tim ‘sepak bola nasional’?

N: Ketika saya berbicara tentang akhir dari negara-bangsa, yang saya maksudkan bukanlah akhir dari hawa nafsu. Ruang di Eropa sangat penting untuk menciptakan kekuatan/potensi melawan Amerika Serikat dan liberalisme. Tak satupun dari hal ini telah dilakukan, dan inilah alasan mengapa kita saat ini dalam keadaan kacau. Saya tetap mempertahankan bahwa saya benar, bahwa saya punya alasan. Tapi saya adalah teman Chavez dan saya menentang “bangsa”. Saya (bertindak) untuk Eropa, tetapi juga untuk Azzuri! Viva football dan viva Maradona! (tertawa) Bahkan jika Brussels menominasikan sebuah komite untuk membentuk tim Eropa, saya tidak begitu yakin akan setuju. Bahkan jika hal itu melibatkan Capello…

P: Di Prancis, pemisahan antara politik dan sepak bola ini jauh lebih rumit…

N: Saya, pada bagian saya, menerima kontradiksi dan mengelolanya dari dalam…

P: Bagaimana?

N: Saya suka membuat revolusi! Saya menikmati pergi melihat sepak bola! Ketika seseorang memiliki energi, mereka menyebarkannya ke segala arah. Saya tidak pernah mengerti mereka yang memisahkan dua dunia/alam semesta ini. Di Italia, ada kelompok yang memiliki alasan seperti itu. Mereka adalah kelompok Katolik, orang-orang dengan konsepsi yang sangat murni. Mengapa para intelektual Italia dan Inggris berbicara begitu mudah tentang olahraga sementara Prancis merasa sangat tidak nyaman selama sekian lama? Karena para intelektual Prancis adalah orang-orang absurd yang hidup di luar realitas! Mereka cerdas dan mampu membangun sistem karena berada di alam semesta. Akan tetapi, kita hidup dalam kenyataan yang jauh lebih konkret, lebih hidup, lebih biopolitik. Olahraga sangat penting dalam mengungkapkan konsistensi material dari hubungan sosial dan hasrat pada tingkat yang tidak mendasar melainkan konfigurasi fenomenologis pertama yang nyata. Wow, maafkan atas jargonnya…

P: Menurut anda, mengapa sepak bola adalah olahraga yang universal?

N: Manfaat besarnya terletak pada kemampuannya untuk membuat orang berbicara satu sama lain, meskipun sebagai olahraga, hal itu sangat membosankan. Seperti bioskop, teater atau opera. Di sisi lain, ia memiliki sentimen melodramatis yang sama dengan opera. Dengan karakter, pelatih, yang memiliki peran mendasar. Dari karakter inilah kecintaan saya pada sepak bola lahir. Saya memiliki petualangan yang luar biasa. Itu tentang Nereo Rocco, penemu catenaccio Italia. Di akhir tahun 50-an, dia melatih Trieste dan setelah itu, Padua. Di Padua, dengan tim yang biasa-biasa saja, ia mengembangkan permainan bertahan ala Italiana, permainan Italia yang paling membosankan, paling keras dan ganas. Kemudian, ia mengambil gaya permainan yang sama ke Milan, dan Gianni Brera, seorang jurnalis, selama tahun 60-an, dari Il Giorno, sebuah jurnal sosialis dan progresif, berteori (mengenai hal itu) dan di dalamnya melihat karakteristik nasional tertentu.

P: Philippe Séguin, seorang pakar sepak bola, sejalan dengan kolumnis Marxis dari Le Miroir du football yang berpendapat, pada tahun 1970-an, bahwa catenaccio adalah gaya permainan paling reaksioner yang pernah ada. Bagaimana menurut anda tentang hal ini?

N: Jangan pernah membiarkan seorang reaksioner sayap kanan seperti dia berbicara buruk tentang catenaccio! (tertawa) Gianni Brera pernah mengatakan bahwa catenaccio dikaitkan dengan karakter orang Italia, karakter yang tangguh/kasar, petani, yang berasal dari tanahnya. Catenaccio merupakan padanan rugby dalam sepak bola. Hal itu adalah perjuangan kelas; seseorang yang lemah dan harus membela diri. Kebalikan dari apa yang dikatakan Segun. Catenaccio lahir di Venesia, sebuah negeri di mana orang-orang, pada tahun 1950-an, harus pergi untuk beremigrasi karena mereka tidak punya apa-apa untuk dimakan; hal itu adalah migrasi besar dari para tukang batu (masons) atau para penjual es krim ke Belgia, Swiss, dan sepanjang sungai Rhine. Catenaccio sesuai dengan sifat daerah utara ini, imigran yang kuat, tangguh, dan galak karena lapar.

P: Apakah Anda menjadi penggemar Azzuri pada masa di mana, selama tahun 60-an dan 70-an, ketika anda pernah menjadi profesor di Universitas Padua?

N: Saya adalah penggemar tim Italia saat menang pada 1982. Saya saat itu di penjara. Itu adalah satu-satunya hari di mana kami berpelukan dengan para penjaga. Kami diizinkan menempatkan setengah dari tahanan di sel yang sama untuk menonton pertandingan. Dan saat permainan selesai, mereka membuka pintu dan kami berpelukan. Hal itu agak menyesatkan/ambigu! (tertawa) Sepak bola memiliki logika yang sangat berbeda dengan masyarakat lainnya. Sangat berbahaya untuk berpikir bahwa ini bisa menjadi elemen mistifikasi hubungan sosial. Pada contoh terakhir, kegembiraan yang dihasilkan oleh kemenangan … tetapi bagi tiffosi, hal itu bukan hanya tentang permainan. Di Italia, sebuah acara olahraga memicu retorika nasional pada tahun 1948; Bartali memenangkan Tour de France. Perang saudara menjadi ancaman karena Togliatti, pemimpin PCI terluka dalam serangan politik (percobaan pembunuhan?) Presiden Republik menelepon Bartali untuk memintanya menang. Dan kemenangan itu berfungsi untuk menekankan elemen penyatuan nasional melawan elemen konflik keras di negara itu setelah upaya yang dilakukan para fasis terhadap pemimpin Partai Komunis.

P: Bisakah kemenangan seperti yang diraih tahun 1982 menciptakan dan meninggikan sentimen nasional terhadap orang asing?

N: Menurut saya tidak. Ada saat-saat dramatis dalam sejarah suatu negara, saat-saat di mana olah raga hilang… Sepak bola tidak terlalu nasionalis. Jika Anda melihat klub-klub Italia, berapa banyak pemain nasional yang ada di tim-tim ini? Tidak banyak, bukan? Dan lihat Prancis. Mereka ada dimana-mana, orang-orang Prancis itu!

P: Hal disebabkan karena uang telah membelenggu negara. Apa pendapat Anda tentang konsekuensi dari keputusan Bosman? Pada prinsipnya, hal ini berkaitan dengan ‘hak untuk berserikat’ yang menguntungkan pemain yang dikacaukan oleh sistem

N: Sebuah kelompok ‘kanan’ yang terbelakang, yang menentukan pembebasan pasar! Ini berkaitan dengan deregulasi pasar nasional dan, sebagai konsekuensinya, konstitusi pasar dunia… Eropa, pada kenyataannya. Satu-satunya cara untuk membawa ekuilibrium atau keseimbangan pada situasi kapitalis ini adalah dengan menciptakan masyarakat populer dan pemegang saham populer. Penting untuk mendukung kemungkinan alternatif di medan ini melalui kekuatan publik; di sisi lain, ada alternatif revolusioner. Entah menghancurkan kapitalisme atau membentuk masyarakat populer!

P: Semua pemain Prancis yang pindah ke Italia bingung dengan pentingnya taktik selama latihan…

N: Hal disebabkan orang Italia menjadi ‘Machiavellian’. (Sic). Machiavellianisme terdiri atas pembentukan dari apa yang Anda miliki, di tangan Anda. Hal ini layaknya orang Prancis yang terpesona pada desakan taktik ini. Orang Prancis tidak pernah menjadi Machiavellian, mereka selalu menjadi ahli teori “alasan Negara” yang berbeda. Tetapi jika orang Italia mengurangi beban pikirannya, mereka akan lebih sering menang. Hasilnya memang tidak luar biasa; mereka, tentu saja, tidak seperti orang Brazil. Dan bahwa Prancis baru saja mulai memenangkan pertandingan sementara Italia telah memenangkannya di tahun 30-an dengan tangan Piola, Persis seperti tangan Tuhan Maradona!

P: Mengapa sejarah olahraga di Italia penuh dengan persaingan; AC Milan vs Inter, Roma vs Lazio, Coppi vs Bartali, Moser vs Saronni, dll?

N: Persatuan Italia hanya ada pada tahun 1870. Sejarah Italia adalah sejarah kota/negara kota: Florence vs Pisa, Venesia vs Milan, Roma vs Napoli, dll. Bahasa Italia baru terbentuk pada tahun 30-an, di bawah fasisme dan disebarluaskan oleh radio. Sampai saat itu, Anda tidak dapat dimasukkan ke dalam resimen yang sama dengan orang-orang dari Valle d’Aosta dan Sisilia. Ketika mereka diminta untuk maju, beberapa akan mundur! Sejarah negara sangat baru; Sejarah kota sangat tua dan ia merupakan sejarah kelas.

P: Pasangan/istri Anda adalah seorang Interista dan berkata tentang Inter: ‘Mereka selalu kalah dan itu luar biasa … Seperti kekalahan legendaris Hungaria pada tahun 1954’?

N: Awas! Kita membicarakan dengan seorang wanita Prancis yang sudah lama tinggal di Italia dan, sebelum saya, memiliki rekan yang merupakan suporter Inter. Suatu jenis nostalgia untuk Nerazzurri telah tercipta. Inter memiliki citra tim yang sangat ‘bijaksana’ atau mungkin ‘cerdas’, di mana orang-orang lebih mempertimbangkan interior daripada eksterior. Hungaria* adalah tim sepak bola ‘Danubian’ yang hebat; gaya yang sangat halus, bermain lebih banyak di sepanjang ‘in-line’ daripada melalui massa. Sepak bola Italia yang hebat adalah perpaduan dari dua asal: sepak bola ‘Danubian’ dan sepak bola Argentina. ‘Danubian’ adalah ‘in-line’; orang Argentina adalah individu. Dan dari sana muncul apa yang oleh jurnalis Brera disebut sebagai ‘ras petani Italia’. Ketiga elemen ini harus disatukan dan Anda memiliki sintesis dialektis yang sempurna, massa sepak bola Italia.

P: Apakah Anda pergi ke stadion saat berada di Milan?

N: Tidak, hampir tidak pernah. Ketika saya di Paris, saya pergi menonton pertandingan di rumah teman. Kami adalah sekelompok mantan orang buangan, kami berkumpul pada hari Selasa dan Rabu. Di antara kami ada seorang koki, pemilik sebuah restoran besar di Paris. Kami makan enak dan menonton pertandingan. Beberapa adalah pendukung Milan, lainnya Juventus, dan kami bertengkar. Kami membuat ulang sejenis komedi Italia klasik yang hebat…

P: Anda tidak pernah berbicara tentang sepak bola Prancis…

N: Pada 1954-1955 saya menghabiskan satu tahun di Prancis, di ENS; Saya tidak membayangkan bahwa sepak bola ada di Prancis saat itu. Di sini (Prancis) hal itu adalah produk kolonialisme. Hati-hati, saya tidak ingin dilihat atau dipahami sebagai seorang para pendukung LePen yang mengatakan hal ini! Saya tidak ingin mengeluarkan pemain kulit berwarna dari Prancis, tetapi di Prancis, sepak bola lahir dari imigrasi Italia. 

Prancis adalah satu-satunya negara di Eropa Barat di mana hampir semua level imigrasinya pernah bermain di tim nasional. Pemain kulit hitam Inggris pertama tidak ada yang terpilih sampai 1978! 

Hidup integrasi ala Prancis!***


* Brigate Rossonere… Kelompok Ultras pendukung AC Milan yang dibentuk pada tahun 60-an dan masih eksis hingga saat ini.
* Giuseppe Meazza… Mantan menteri dalam pemerintahan Berlusconi. Meluncurkan gerakan ekstrem kanan di awal tahun 90-an dengan mengubah MSI neo fasis menjadi Alianza Nacional ‘pasca-fasis’.
* Gianfranco Fini… Mencetak 30 gol dalam 34 pertandingan bersama tim Italia, dua di antaranya pada final Piala Dunia 1938 (4-2 vs. Hungaria), Silvio Piola menjadi terkenal dengan mencetak gol dengan tangannya pada tahun 1939 melawan Inggris (2-2).
* Hungaria… Antara tahun 1950 dan 1955, tim nasional Hungaria tidak kalah lebih dari 1 dari 33 pertandingan: final di Piala Dunia vs Jerman (3-2)

By Kedai Resensi Surabaya

Resensi singkat dan segala macamnya. Dikelola oleh dua orang mahasiswa pegiat literasi dan berbasis di Surabaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.